December 31, 2011

Untuk Sahabatku Bernama Azreen :D

Amik ni Amik ni .
Ku bagi khas tu kau ...
download jgn x download ..




notakaki :
keja skola bnyk x siap nih .
alahai ~~

December 28, 2011

AKu ReLa Berkorban untuk orang . Tapi orang ?

ari ni aq nak tacink2 sket lah .
ntah la . aq ase cm semcm je skrg .
hmm? nape eh . what happen to mee ._.

aq ade 1 mslh yg mmg ssh nk selesaikan .
iaitu ..
aq suke berkorban demi owg laen tp diri sndiri yg merana .
sejak dulu aku mmg cm tuh .
aku rela lihat owg len senang drpd aku .
contoh :
1 . kalo owg tu saked , aku harap biarlah saked tu kene at aku . aku x mau owg yg aku syg jatuh sakit . klo aku x pe :)
2. aku nak sesuatu barang tuh , tp kwn aku pun nk barg uh . brg uh ade 1 je . mule2 mmg nak tapi bile die tarik2 muke aku jadi kesian . so aku bagi jelah die . then , biar aku mengalah . klo aku x pe :)
3. aku suke teman owg . teman owg tu smpai nantok - chat - . aku x kesah la supaya die tak bosan an . biarlah aku bosan drpd die bosan . xmau tgok kwn bosan . klo aku x pe :)
4. aku suke seseowg uh . tp kwn aku pun suke die . so , aku bg die rase cinte at owg uh . aku biarlah tgok dri jauh . klo aku x pe :)
5. owg hina kawn aku . aku x ley terima . aku balas balik . then dierowunk kutuk aku . at least dierowunk x kutuk kawn aku . klo aku x pe :)
6. owg kate aku berlagak , riak jalan luar negara , jalan sana sini . at least aku bnyk mengembirakan kwn2 aku dgn bagi mcm2 ape yg dierowunk nak . - snggup abih an duet sndiri demi jaga ati kawn - . klo aku x pe :)

aku x pe . aku rela alami semua ini . tapi aku x mau kwn aku laluinya . aku rela berkorban . manalah tau juga bila besa nnt aku nak kawen , aku snggup putuskan perkhawinan itu demi kawn aku yg suke kat suami aku nnt . aku x pe :)

means , what ever kwn2 aku buat . aku harap die x seterok pun . aku rela berkorban tenaga , wang , kesihatan dan ape2 aje kerana aku x suke tgok kawn aku derita .


notakaki :
- mood tacink -
aku rela berkorban untuk orang . tapi orang ade korban an utk aku ke?
eh .
tapi
aku x pe :)

December 24, 2011

Kerana Cinta Aisyah Itu Suci - Bab 5

Terserempak Dua Sahabat

“ Aisyah, kemana perjalanan yang hendak dituju?,” Tanya Dayang Seri.

“ Kemana sahaja kaki kuda ini melangkah. Biarlah ia lebih jauh dari istana dan Negara ini,”

“ Tapi, sekarang kita perlu berehat. Kuda ini seperti kehausan,”

“ Baiklah. Kita berhenti di tepi sungai. Panas juga cahaya matahari di waktu tengah hari ini,”

Puteri Aisyah dan Dayang Seri menuju ke sebatang sungai. Air sungai itu jernih. Boleh dilihat ikan-ikan berenang-renang riang. Puteri Aisyah mencelupkan tangannya ke dalam sungai yang kelihatan banyak ikan. Anehnya, mereka tidak pula lari bertempiaran tapi semakin dekat dengan tangan Puteri Aisyah. Mereka mengesek-gesekkan kulit mereka ke tangan Puteri Aisyah. Puteri Aisyah ketawa riang. Senyumnya lebar.

Dayang Seri hanya memandang. Dia tidak berani mencelupkan tangannya kearah ikan-ikan itu. Dayang Seri juga tersenyum melihat Puteri Aisyah gembira di situ. Susah benar melihat Puteri Aisyah ketawa riang. Selalunya hanya senyuman terpaksa yang menghiasi wajah Puteri Aisyah. Bukan Dayang Seri tidak tahu, Puteri Aisyah tidak suka bergaduh dan bermasam muka dengan orang, oleh itu dia akan sentiasa tersenyum dan mengakui kesalahannya walaupun dia tahu bukan dia yang melakukannya. Dia sendiri sudah tahu siapa yang mengsabotaj dia dan seorang pemuda di dalam bilik stor. Abangnya yang ke2, yang merasakan Puteri Aisyah adik beradik sial yang telah merancangkan strategi itu supaya Puteri Aisyah akan keluar dari istana itu.

Sedang Dayang Seri tersenyum melihat kearah Puteri Aisyah, tiba-tiba Puteri Aisyah bersuara dengan tegas. Senyuman Dayang Seri terus hilang tiba-tiba.

“ Bahaya!,” dan serentak itu Puteri Aisyah melontarkan sebilah pisau kearah belukar. Kedengaran suara orang merintih. Puteri Aisyah segera berlari kearah belukar. Kelihatan seorang lelaki memegang tangannya yang berlumuran darah terkena pisau Puteri Aisyah dan seorang lelaki lagi sedang mengacukan pedang kearah Puteri Aisyah dan Dayang Seri.

“ Apa niat kamu ke sini?,” kata Puteri Aisyah tegas.

“ Erk..kami..kami..,”

“ Katakan sahaja. Niat kalau baik, kami tidak akan membunuh kamu,” kata Dayang Seri pula. Lembut sahaja suaranya. Tidak seperti Puteri Aisyah.

“ Kami ingin meminta sedikit makanan kepada cik untuk mengalas perut. Sudah 3 hari kami terpaksa mengikat perut,” sopan sahaja pertuturan pemuda itu kepada Dayang Seri.

Dayang Seri memandang Puteri Aisyah meminta kasihan. Puteri Aisyah agak lama termenung dan setelah itu dia mengangguk. Puteri Aisyah berlalu kearah tempat istirehatnya tadi manakala Dayang Seri menolong pemuda yang luka tadi kearah tempat Puteri Aisyah. Dayang Seri segera membuka bekalan makanannya, sebuku roti lalu diberikan kepada 2 pemuda itu. Mereka makan dengan lahapnya. Sementara itu pula, Dayang Seri mengubati luka pemuda itu tadi.

“ Siapa nama kalian berdua?,” kata Puteri Aisyah langsung tidak memandang kearah mereka berdua kerana leka dengan ikan-ikan di tepi sungai.

“ Nama saya Ahmad Farid dan yang ini sahabat saya, Wan Zaiden ,” kata pemuda yang bernama Farid itu.

Puteri Aisyah sengaja menggunakan kuasa mindanya untuk membca pemikiran Ahmad Farid dan Wan Zaiden untuk mengetahui adakah mereka berdua pemuda jahat atau pun baik. Setelah menjelajah memori Ahmad Farid dan Wan Zaiden, barulah Puteri Aisyah tahu bahawa mereka sedang merantau mencari ayah mereka yang pernah hilang sejak mereka kecil. Penat memikirkan pasal mereka berdua, Puteri Aisyah berangan seorang diri. Bermain dengan ikan di gigi air sungai sambil tersenyum melihat teletah-teletah ikan bermain.

“ Nama awak siapa?,” tanya Wan Zaiden kepada Dayang Seri.

“ Seri,”

“ Awak ni cantiklah,” puji Ahmad Farid sekilas.

“ terima kasih,” jawab Dayang Seri tidak endah.

“ Kenapa awak macam tak sudi terima pujian saya?,” tanya Ahmad Farid hairan.

Seri tidak segera bercakap tentang apa yang dia sedang fikirkan. Dia hanya mahu melihat bagaimanakah agaknya perilaku mereka kepada Puteri Aisyah sendiri.

“ Apa pendapat kamu berdua dengan gadis itu?,” Dayang Seri bertanya.

“ Perempuan tu garang dan kasar. Nak senyum pun susah. Lagi tu, perempuan tu tak tau nak jaga badan. Harap muka sahaja putih,” selamba ayat itu keluar dari mulut mereka berdua.

Seri hanya menahan sabar mendengar apa yang mereka cakapkan. Puteri Aisyah tidak pernah sedemikian garang. Dia hanya kasar kerana perwatakannya seperti lelaki. Puteri Aisyah sudah lama tidak pernah senyum apabila berhadapan dengan orang kecuali kesemua bekas-bekas teman lelakinya. Dia malu untuk berhadapan dengan orang dan tak sanggup mendengar celaan dan hinaan. Puteri Aisyah memang suka makan terutamanya buah-buahan.

Kerana Puteri Aisyah dilabel anak sial, Puteri Aisyah sendiri sedar akan dirinya yang tidak akan dipedulikan oleh orang dan dia boleh melakukan apa-apa dengan sesuka hatinya. Puteri Aisyah juga adalah anak yang paling putih sekali serta unik kerana mempunyai mata yang berwarna merah jambu serta rambut kekuning-kuningan macam emas namun orang tidak dapat melihat rambutnya kerana dia selalu memakai tudung menutup rambutnya..

Kerana diri dia yang berbeza dari kanak-kanak lain, sememangnya dia dianggap mungkin akan merosakkan Negara ini. Namun ayahanda dan bondanya tidak pernah mempercayai kata-kata itu dan lebih-lebih lagi Puteri Aisyah adalah kanak-kanak istimewa. Puteri Aisyah juga tidak boleh melihat atau berada di bawah cahaya matahari kerana ia akan merosakkan kulitnya. Puteri Aisyah disayangi ayahanda dan bondanya kerana dia sering dapat menyelesaikan masalah yang sukar yang dapat tidak dibuat ayahandanya.

Tiba-tiba Seri mendengar suara tangis seseorang. Dayang Seri memandang Puteri Aisyah dengan pandangan tajam. Melihatkan Puteri Aisyah tunduk, Dayang Seri tahu Puteri Aisyah menahan tangis. Tiba-tiba Puteri Aisyah menjerit. Suaranya bergema di setiap pelusuk hutan. Dia menangis. Menangis menahan rasa sakit. Wan dan Farid terkejut. Puteri Aisyah entah kenapa tidak dapat menahan emosinya,dia terjun ke dalam sungai. Dayang Seri menjerit lantas berlari ke gigi sungai memanggil Puteri Aisyah.

December 20, 2011

Kerana Cinta Aisyah Itu Suci - Bab 4

Pendeta Wak Faqim

“ Ya, Allah.. Aku bermohon kepadamu.. lancarkan waktu perjalanan kami. Aku tidak tahu kemana lagi mahu mengadu, hanya kau sahaja yang mahu menjadi tempat untuk mengadu yang paling baik. Ya Allah, mengapa aku diduga sebegini rupa. Mengapa aku dibenci kerana perkara dulu. Aku juga hambamu, menagapa kau buat aku begini. Aku dihina, aku dipulau kerana aku banyak memalukan keluargaku di istana. Mungkin apabila aku pergi dari situ….,,”

Puteri Aisyah tiba-tiba terdiam. Apabila dia memikirkan seseorang itu, dia mampu membaca fikiran orang itu dan waktu itu dia terbayang keluarganya dan ketika itu dia terdengar pertengkaran ayahandanya dengan kanda Ilyasa. Puteri Aisyah tidak mahu mengingatinya namun suara-suara itu kedengaran terngiang-ngiang di telinganya dan serentak itu dia menjerit.

“ Pergi..Pergi…,” marah Puteri Aisyah tanpa disedari.

“ Tuanku..tuanku..mengapa ni?,” kata Dayang Seri perlahan.

Puteri Aisyah kelihatan sebegitu selama lima minit. Setelah itu, dia terjaga. Seperti orang baru bangun tidur. Memandang sekelilingnya yang kelihatan banyak wajah yang tidak berapa dikenali. Secara drastik, Puteri Aisyah bangun berdiri lalu pergi begitu sahaja. Hanya dayang Seri yang terkulat-kulat meminta maaf atas kejadian tadi dan segera mengejar Puteri Aisyah.

Ketika Puteri Aisyah berlari menuju kearah kuda, tiba-tiba dia dihalang oleh Qairen.

“ Mengapa?,” Puteri Aisyah bertanya kasar.

“ Maafkan saya menganggu perjalanan awak… Pendeta Wak Faqim hendak berjumpa,” kata Qairen dengan perlahan. Agaknya dia takut dengan gertakan Puteri Aisyah sebentar tadi.

Puteri Aisyah terdiam seketika. Dia sempat memandang wajah Qairen. Wajah Qairen yang bersih dan berseri-seri menampakkan keimanannya yang tinggi.

“ Maafkan saya berkasar dengan awak,” kata Puteri Aisyah malu. Qairen hanya tersenyum manis.

Setelah itu, Puteri Aisyah dan Dayang Seri mengekori Qairen ke bilik Pendeta Wak Faqim. Dalam perjalanan ke bilik Pendeta Wak Faqim, Puteri Aisyah melihat gua itu sudah jauh berubah. Gua Pendeta Wak Faqim seperti kawasan penempatan yang cukup segala kemudahannya. Gua Pendeta Wak Faqim sangat besar. Di dalamnya terdapat bilik-bilik penginapan murid Pendeta Wak Faqim, bilik surau, tandas, dapur dan perpustakaan. Gua Pendeta Wak Faqim adalah kawasan persinggahan para pengembara juga. Terdapat seramai 100 murid Pendeta Wak Faqim dan 15 orang pembantu Wak Faqim yang antaranya adik beradik Qaiden dan Qairen.

Subuh tadi, Puteri Aisyah tidak dapat berimamkan Pendeta Wak Faqim kerana dia mengalami kecederaan kaki semasa berjalan ke dalam hutan mencari herba.

“ Assalamualaikum… ayahanda,” kata Puteri Aisyah dan Dayang Seri serentak.

Kelihatan Pendeta Wak Faqim sedang duduk di kerusinya sambil membuat kerjanya di atas meja.

“ Waalaikumussalam… Aisyah dan Seri, Apa Khabar?,”

“ Khabar baik ayahanda. Bagaimana kaki ayahanda?,”

“ Sudah hampir sembuh. Anakanda janganlah risau. Ayahanda suruh anakanda datang ke sini untuk mengetahui mengapa anakanda berdua boleh keluar dari istana pada waktu subuh-subuh begini?,”

Puteri Aisyah mendiamkan diri. Tidak mampu untuk menipu Pendeta Wak faqim yang sekarang dianggap sebagai ayahandanya sendiri.

“ Kami ingin keluar mengembara,” kata Dayang Seri cuba menyelamatkan Puteri Aisyah dari mengatakan perkara yang sebenarnya.

“ Sultan dan permaisuri tahukah?,” soalan itu kembali menjerat mereka berdua.

Dengan perlahan mereka berdua mengeleng-gelengkan kepala.

“ Ayahanda tahu sudah apa yang terjadi. Sudahlah.. baik kamu berdua beredar dulu. Lagi setengah jam, pengawal-pengawal istana akan mencari kamu berdua. Segeralah beredar,” kata Pendeta Wak Faqim.

“ Baiklah ayahanda. Panjang umur kita bertemu lagi. Assalamualaikum,”

“ Waalaikumussalam,”

Puteri Aisyah dan Dayang Seri segera beredar menuju ke arah kuda mereka.

“ Aisyah,” sapa seseorang sebelum Puteri Aisyah menaiki kudanya. Aisyah menoleh.

“ Sebelum pergi, ambillah makanan ini untuk sarapan. Nanti sakit perut siapalah yang susah,” kata Qairen sambil menghulurkan bekas makanan yang berisi nasi goreng berlaukkan ikan masin.

“ Terima Kasih Qairen,” lalu Aisyah menunggang kudanya lantas memacu laju membelah angin pagi bersama Dayang Seri.

Ketika itu Aisyah teringatkan Qairen yang sopan santun dan menghormati orang lain. Terasa malu berkasar dengannya pagi tadi. Tiba-tiba dia terngiang-ngiangkan suara Qairen..

“ Aisyah, jangan baca minda saya boleh,” Puteri Aisyah tersentak dengan teguran itu.

“ Bagaimana awak…,” Puteri Aisyah tidak sempat menghabiskan kata-katanya, Qairen telah mencelah.

“ Sekiranya kita bertemu, saya akan ceritakan,” lalu suara Qairen sudah tidak lagi kedengaran.

Puteri Aisyah hanya diam sambil memikirkan perkara tadi. Mengapakah Qairen boleh tahu bahawa dia sedang mengingatinya dan sedang membaca minda Qairen. Masakan dia juga mempunyai kuasa yang sama sepertinya.

“ Tuanku,” kata Dayang Seri tiba-tiba.

Puteri Aisyah tersentak dari lamunannya.

“ Selepas ini jangan panggil beta tuanku boleh? Panggil beta Aisyah sahaja. Takut nanti disedari oleh orang yang sedang mencari kita,” kata Puteri Aisyah bersahaja. Dayang Seri hanya menganggukkan kepala.

“Jauh sudah kita menunggang, kita berehat di sini seketika,” kata Puteri Aisyah sambil memperlahankan kudanya.

Mereka berhenti di sebatang pokok yang redang lalu duduk bersandar di batang pokok. Itu. Puteri Aisyah lantas mengeluarkan bekalan makanan sarapan yang diberi oleh Qairen tadi. Mereka berdua makan dengan berselera sekali. Apabila perut sudah kenyang, mereka berehat sekejap sambil menikmati keindahan suasana alam di kawasan itu. Tiba-tiba Dayang Seri berkata…

“ Aisyah… err tak perasankah tadi?,” Tanya Dayang Seri sambil cuba membiasakan diri memanggil Puteri Aisyah dengan panggilan Aisyah sahaja.

“ Perasan apa Seri?,”

“ Qairen…,”

“ Ya, mengapa dengan Qairen?,” kata Puteri Aisyah pelik.

“ Tadikan, waktu kita berada di bilik Pendeta, Qairen senantiasa memandang awak,”

“ Bagaimana awak perasan Seri?,”

“ Mestilah saya perasan sebab waktu itu Qairen sedang berdiri berdekatan dengan saya,”

“ Ada-adalah sahaja awak ni Seri. Dia pandang awak la tu.. Awakkan cantik,” kata Puteri Aisyah masih merendah diri.

Dayang Seri cuba hendak membidas kembali kata-kata Puteri Aisyah namun Puteri Aisyah sudah bangun mengemas barang untuk segera meninggalkan tempat tersebut. Dayang Sei terpaksa akur dengan perbuatan Puteri Aisyah itu.

“ Cepat segera kita beredar dari sini. Sebentar lagi kita pasti akan dijejaki oleh buah hati awak dan pengawal-pengawalnya,” kata Puteri Aisyah mengesa sambil menyelit kata-kata sinisnya.

Dayang Seri sudah tertunduk malu. Rupanya perhubungan dia dan Laksmana Qaizen sudah diketahui ramai. Namun, bunyi percakapan Puteri Aisyah seperti dia sangat tidak menyukai perhubungan mereka.

“ Mari kita pergi!,” serentak itu tungangan kudanya semakin laju.

RAKAN-RAKAN RAPAT KU DI IMVU :)

  • noticeMii ♥
  • xbabyring ♥
  • LisaNouveiLLa ♥
  • NadirahAshar ♥
  • o0imstudent0o ♥
  • SilentStylo ♥
  • DJMalayboys22 ♥
  • kakuzu96teal ♥
  • Akablademasterz ♥
  • Insyirahadrina ♥
  • akulahjoe ♥
  • kawaiichanbubbles ♥
  • XxMoHaRoxX ♥
  • shahrilXstylo ♥
  • BamitsEmotime ♥
  • R3insZ ♥
  • BaByDoLL0073 ♥
  • S2Lov3pKri ♥
  • faizhajar ♥
  • GempakKeBro ♥
  • karalopblue ♥
  • sakura9910 ♥
  • sarahXhelina ♥
  • xXDomoBoyXx ♥
  • ADAMmalays ♥
  • XasyrafXhakimiX ♥
  • AinulAlisya ♥
  • kawaiichanbubbles ♥
  • xxFezzxx2112 ♥
  • AceBanjjak ♥
  • Masterkemai ♥
  • MyCandyLoLipop ♥
  • bEbyChocolate ♥
  • nightemblem ♥
  • zZzFyraWanikhaVvV ♥
  • xl3elovedLanCamelotx ♥
  • 0xXOliverSykesXx0 ♥
  • BieRedAppLe ♥
  • xxtagemxx ♥
  • suzumiyarose ♥
  • adyemo21 ♥
  • XxxFarishxxX ♥
  • asyrafumber ♥
  • iVonde ♥
  • lllDOMOllll ♥
  • PrincessAinaHawk ♥
  • starsdustsweet ♥
  • AbenLopchur ♥
  • Chikanatsu3 ♥
  • alpaicino ♥
  • Daniehaziq ♥
  • |||Njan||| ~ i'm sorry . forgot your avi name XD ♥
  • RudyCoolBoyz ~ i'm sorry . forgot your avi name XD ♥
  • SilentSlowDown ~ i'm sorry . forgot your avi name XD ♥

Ini semua my fwen ~ imvu .
sy suke kawn nan awak shume....
muaa / kisses / muah / mwah / luvu / lovu / ilu
kalo suke [tick] comel
kalo kurang suke [tick] lawak
kalo menyampah [tick] merepek
post akan datang , ku akan tulis tentang diri2 mereka ♥

*NOTA KAKI
[ jangan terase jika nama mu tiada . tlg ingatkan saya kalo sy dah melupai awak :) ]