September 30, 2012

Kerana Cinta Aisyah Itu Suci - Final


Kerana Itu Aku Memilih Dia

                Puteri Aisyah disolek cantik secantik bidadari. Pesolek itu tentunya Dayang Seri Kekwa yang kelihatan tersenyum puas apabila hasil kerja tangannya menjadi. Puteri Aisyah juga kini mampu memakai pakaian kakaknya kerana selama dia merantau, dia telah banyak berdikari dan sedar tidak sedar,  tubuh badannya mulai susut. Namun, Puteri Aisyah tidak akan lupa diri dengan asal –usul tubuhnya dahulu.

                Pada hari itu, Puteri Aisyah akhirnya bakal disatukan dengan pemuda pilihannya. Setelah abang dan kakaknya berkhawin, dia akhirnya menurut. Setelah itu, dia pasti akan dibawa pulang ke Negara pemuda tersebut untuk menjadi permasuri hidupnya serta permaisuri Negara. Setelah kejadian sepurnama yang lepas, perbalahan antara Putera Mirwan Mizan serta Putera Qairen Shahrul Nazam, dia akhirnya memilih jua.

                Dia akhirnya memilih Putera Qairen Shahrul Nazam. bukan kerana dia juga seorang putera raja, namun atas dasar dia cintakan Puteri Aisyah kerana Allah. Puteri Aisyah mencintai Putera Qairen juga kerana Allah. Kerana itulah mereka disatukan.

                Putera Mirwan Mizan hadir ke majlis perkhawinan Puteri Aisyah. Putera Mirwan Mizan melihat betapa mesranya Puteri Aisyah dan Putera Qairen. Akhirnya Putera Mirwan Mizan mampu tersenyum melihat wajah gembira Puteri Aisyah. Selama ini, sudah lama dia tidak pernah tersenyum apabila melihatnya, dan kini semuanya berkahir. Dia berkhawin jua dengan Dayang Dang Wangi. Mungkin Dayang Dang Wangi juga mampu membuatkan Putera Mirwan Mizan tersenyum.

                Mak Dayang tersenyum lebar melihat majlis perkhawinan Puteri Aisyah dengan Putera Qairen. Walaupun Daim bukanlah jodohnya, namun kumbang bukan seekor, bunga bukan sekuntum. Daim masih mampu mencari yang lebih baik darinya.

                @@@@@@@@@@@@@@@@@@@

                Puteri Aisyah duduk bersendirian. Puas sudah menulis cerita di helaian-helaian kertas itu. Dakwatnya habis digunakan untuk menulis cerpen berkisarkan sejarahnya dahulu. Setelah itu, dia menatap kembali satu ayat yang dia tidak pernah melupakan yang datangnya dari Putera Qairen, suami kesayangannya kini iaitu.
                “Kau tahu tak, kerana cinta Aisyah itu sucilah, aku jaga dengan baik. Aku tak nak dia terluka,”
Puteri Aisyah tersenyum sendirian…




# TAMAT #

September 17, 2012

Kerana Cinta Aisyah Itu Suci - Bab 10


Hati ini Sudah Dimiliki

                Perasaan Puteri Aisyah bercampur baur ketika itu. Antara gembira dan sedih. Gembira kerana dia sudah menjumpai keluarga sebenarnya dan sedih apabila mengingatkan kisah silam yang menjerat dirinya membuang diri jauh dari tanah air tempat kelahirannya. Dalam kesamaran malam, berpandukan cahaya bulan yang menyinar, Puteri Aisyah berlari meninggalkan istana milik bekas kekasihnya itu.
                Dia masih ingat, sebelum meninggalkan istana kesayangannya dulu, dia pernah berkata bahawa dia tidak akan dan tidak mahu menemui kesemua bekas kekasihnya yang telah melukakan hatinya dulu dan apabila dia bertemu kembali dengan Putera Mirwan Mizan, dia sanggup lari meninggalkan bonda dan ayahandanya walaupun dia amat menyayangi mereka.
                Tiba-tiba dia terjatuh akibat tersadung batu yang agak besar. Puteri Aisyah jatuh tergolek. Dia cuba bangun kembali namun sudah terlambat kerana telah dihalang oleh Putera Mirwan Mizan.
                “ Mengapa kau ikut aku lagi,”
                “ Kanda nak minta maaf,”
                “ Minta maaf apa lagi. Aku dah maafkan kau dulu. Sudahlah. Pergilah. Aku dah tak nak tengok muka kau lagi. Lagipun, esok kau dah nak khawin,”
                “ Kanda.. Kanda.. masih cintakan dinda. Kanda mahu kita berdua dijodohkan,”
                “ Apa kau cakap ni? Mana kau nak letak Dang Wangi, kekasih kesayangan kau tu? Kau ingat dia tu alat permainankah untuk dipermainkan?,” marah Puteri Aisyah.
                “ Tolonglah dinda. Terimalah kanda kembali. Kanda menyesal memutuskan ikatan cinta kita dahulu,” kata Putera Mirwan Mizan penuh sebak.
                “ Sudah terlambat,”
                “ A..pa maksud dinda,” jelas suaranya terkejut.
                “ Aku sudah berpunya,”
                “ Siapakah orang yang dimaksudkan dinda itu? Berani sekali dia merampas dinda daripada kanda,”
                Puteri Aisyah tidak tahu untuk mengatakan siapa.  Mulutnya terpaksa menipu namun tipuan itu memakan dirinya. Puteri Aisyah terdiam.
                “ Katakan siapa? Mengapa berdiam diri. Adakah dinda hanya menipu kanda semata-mata untuk melepaskan diri dari kanda,”
                Dalam hati Puteri Aisyah, “ Tolonglah Ya Allah. Aku memohon kepadaMu. Selamatkanlah aku dari dia,”
                Tiba-tiba kucing yang bernama Qairen muncul.  Puteri Aisyah memeluk erat kucing tersebut kerana terlalu takut.
                “ Katakan siapa? Jangan bermain-main dengan kanda,” marah Putera Mirwan Mizan.
                Akhirnya antara terpaksa dengan cinta yang mungkin tak berbalas, Puteri Aisyah menyuarakan juga.
                “ Qairen,”
                “ Qairen? Apa betulkah dinda menyintai dia dan dia menyintai dinda sepertimana kanda menyintai dinda,”
                “ Erk…,” Puteri Aisyah tergagap-gagap untuk menyatakannya.
                “ Memang benar kami saling menyintai. Mengapa tuan hamba pandai-pandai merampas kekasih hati hamba ini,” tiba-tiba ada seseorang yang bersuara. Ya, suara itu adalah Qairen.
                “ Akhirnya kau muncul jua. Anak Sultan Hadi Alimuniddin yang bakal memimpin Negara Quariawan, Putera Qairen Shamsul Nazam,” kata Putera Mirwan dengan nada sinis.
                “ Ya, sayalah itu wahai Putera Mirwan Mizan. Bapanya Sultan Maher Zahir yang pernah cuba memusnahkan Negara besar yang diasaskan oleh nenek moyang aku,”
                Puteri Aisyah tersentak. Mereka berdua saling mengenali? Juga Qairen adalah kerabat diraja yang disanjung tinggi oleh Negara-negara lain. Langsung Puteri Aisyah tidak menyangka perbalahan antara mereka berdua telah membongkarkan rahsia Qairen yang pemalu.
                “ Cis, tidak perlu kau beritahu itu. Suatu hari nanti, pasti aku akan dapat menawan Negara itu,”
                “ Cubalah,”
                “ Sebelum itu, aku akan dapatkan Puteri Aisyah aku kembali !!,”
                “ Jangan harap. Dia milikku sekarang. Kau memang teruk. Diberi cinta yang suci kau balas dengan tuba. Manusia apa kau ni. Kau tahu tak, kerana cinta Aisyah itu sucilah, aku jaga dengan baik. Aku tak nak dia terluka. Dan kau tahu tak, cinta Aisyah itu terlalu suci sehinggakan payah sungguh dia menerima takdir. Kau telah mensia-siakannya selama ini,”
                Kedengaran suara Putera Mirwan Mizan akhirnya mengeluh berat. Dipandangnya langit malam yang terang dengan cahaya bulannya.
                “ Aku menyesal. Aku menyesal ikut kata hati. Memang aku tak nafikan, cinta dia suci. Maafkan kanda, dinda,” sesal sungguh suara itu.
                Puteri Aisyah diam tidak bersuara. Wajahnya ditundukkan. Puteri Aisyah cuba bangun untuk berlalu dan tiba-tiba akhirnya dia rebah jua.

September 10, 2012

Header - Header

Ada orang tu kan kan .
dia nak tengok sangat kita punya design sendiri header tu .
Kita tahu lah kita tak pandai design .
tapi apa-apa pun kita tahu jugak buat .
tapi kat sini nak tunjuk lah jugak .
selama 3 tahun menjadi ahli blogger ni .
cuma 4 kali je kita tukar header .
2 tempah , 2 buatan tangan sendiri .



Ni first header . Ada kawan tolong buatkan . cantik tak ? cantik tak ?




Ni second header . Ni buatan tangan sendiri lah ya . Ni abang angkat tolong ajarkan cara nak buat . 
Buruk kan ? Buruk kan ?


Ni third header . Pun buatan sendiri . Erm erm . macam comel je . alahai . perasan sudah >.<


Ni yang terbaru . Ni tempah . Tak ingat pulak berapa kena bayar . RM10 je kot rasanya . Ni lebih cantik ?



September 7, 2012

Hey , Ini Kenangan Tau ?


**************************************************


Melihatkan keletah mereka , membuatkan aku tidak mampu melupakan segala memori yang terpahat bersama mereka . 
 Hatiku sendiri bagai diikat kuat untuk melepaskan mereka pergi dan mungkin aku tidak dapat bertemu dengan mereka lagi . 
Segala masalah kita lalui bersama . 
Saat suka dan duka kita tangis bersama . 
Saat gelak ketawa kita membingitkan suasana yang redup menjadi riang bak kanak-kanak ribena .
Indahkan waktu itu wahai sahabat-sahabat seperjuangan ?

Kita ditemukan di

SMK CONVENT TELUK INTAN 

Kita lalui riang tawa dan sedih duka di 

SPORT SCIENCE | GIGIH CLASS

Kita sekepala bersama  di 

TAHUN 2011 & 2012

Sekarang , kita sama-sama bersama untuk meneruskan perjuangan ini dengan menduduki 

SPM 2012


The BIG BOSS : CIK MAZURA 


########################################

Sila ingat nama-nama ini sehingga akhir hayat tau kawan-kawan . Kita tetap kawan selamanya walaupun kita sendiri pernah bersengketa bersama . yang berlalu biarkan ia berlalu , jangan diingat kembali kenangan pahit tetapi sentiasa ingatlah kenangan manis kita lalui bersama . okay sayang-sayang semua ? :D

1. Abidatul Munawarrah ~ Bida Jeffery 

2. Atira Izety ~ Tyera Sempoiyy

3. Azreen Atiqah 

4. Suet Yee  ~ Suet Yee

5 . Ju Yee ~ Juyee Cheng 

6 . Sin Yee ~ Sin Yee Chong 

7 . Elmi Nabilah ~ Mish Emy

8 . Farah Nadiah ~ Ara NutZs

9 . Foo Yi Yun 

10. Gladys Marie 

11 . Mei Yan ~  绝恋燕燕

12. Jannatun Naim ~ Jannatun Naim Efendy 

13. Jessica ~ Jessie Jessica

14. Joanne ~ Joanne Judith Ng 

15 . Kanmani ~ Kanmani Nookaiah 

16 . Chia Hooi ~ Chia Hooi 

17 . Komala ~ Jay Kom

18 . Sher Li ~ Sher Li

19. Su Ann ~ Su Ann Lee 

20. Mai Khairahmah ~ Mai Mia Maia

21. Naili Hayani ~ Naili Hizam  

22. Nikki ~ Nikki LuiLui

23. Amira ~ Nor Amirazaty

24. Nurshafiqa ~ Fyka Kewchix

25. Nurul Azira ~ Azira Yahaya

26 . Nurul Erna ~ Erna Rafi

27. Chia Wei ~ ChiaWei Swift

28. Premala ~ Premala Kiya

29. Premma ~ Premma Ram 

30. Roza Nashiha ~ Roza Nashiha Changze

31. Shahid ~ Barriah AB

32. Shuarna ~ Shuarna Ishika | Pwincesz Ishika 

33. Aisyah Comel :3 ~ Saidatina Aisyah Humaira | Aisyah Humaira

34 . Suhaila ~ Suhaila Safarim

35. Siva ~ Skarnigseh Sangie

36. Umi Naqibah  

( SILA TEKAN SEKALI UNTUK TUMBESARAN GAMBAR )




September 3, 2012

CATCH US IF YOU CAN : IMPORTANCE OF DETERMINATION






1. Resolves to run off with his grandfather to keep them together .

  • Determined to take his granda out from Rachnadar 
  • Rory puts his plan into action 
  • Goes to the hospital through the emergency exit and collects granda's belongings
  • escapes successfully with his granda which he calls ' The Great Escape ' from Rachnadar
Evidences to show that he is determined to be together with his granda

2. Goes to many places and country to run off from police 
  • asks Darren who gives him the spare key to Darren's mother caravan
  • Decides to get off the train at Perth when he notices a woman observing them
  • steals a car to  get their destination
Evidence to show he is willing to face aby obstacles to be together all the time 

3. Tries to wake Granda up
  • calls out loudly , hoping someone will hear him 
  • runs shouting for help
  • someone helps him 
Shows his determination to do anything for his granda 

September 2, 2012

Gemuk Itu Cantik ?

Member: "Bab, aku kadang-kadang sedihlah."

Syabab: "Kenapa?"

Member: "Tunang aku gemuk. Aku lagi kurus dari dia. Lepas nikah nanti sure double gemuk. Tambah-tambah lepas dapat baby."

Syabab: "Small matter. Tak payah sedih."

Member: "Ko kata small lah. Aku ni ha yang kena angkat dia."

Syabab: "Ish. Tak elok cakap macam tu. Kan dia sayang ko, ko pun sayang dia. Dah tunang nak nikah minggu depan dah pun. Syukur dan redha je."

Member: "Tapi..."

Syabab: "Ko beruntung sebenarnya. Sebab kecantikan dia hanya ko yang nampak."

Member: "Ha? Gemuk camtu cantik?"

Syabab: "Ya. Cuba kau bayangkan apa jadi bila dia kurus slim nanti? Mesti lagi cantik dari kecantikan yang dah cantik sekarang. Cuba kau fikir, Dafi dulu gemuk bila kurus jadi hensem. Ugly Betty gemuk, bila kurus jadi cantik. Yang bestnya, dia tak kurus sebelum kahwin dengan kau. Kau bayangkan kalau dia kurus sebelum kahwin, alamat dia pun tak hingin nak kawin dengan kau. Sure dia nak pilih yang kacak bergaya sepadan dengan dia. Tapi bila dia kurus after kahwin dengan kau, dia adalah isteri kau yang sah dan dia wajib setia pada kau je. Berdosa bila dia curang cari yang lain. Faham? So kau anggap je dia adalah permata yang tersembunyi dalam tiram. Cantik dan berharga. Untuk kau je."

Member terdiam. Entah mengiyakan atau tidak statementku itu.

Aku berlalu pergi ke kedah Mak Esah membeli cempedak goreng dan terus blah laju-laju tanpa menoleh ke belakang lagi. 








************************************************





Seriously , aku terasa . 


Dialog nya simple tetapi aku hampir menangis . 

benda lain aku boleh bawak gurau , tapi benda ni aku tak boleh . 
sensitif tuh . :/
tapi aku harap , aku tak akan jumpa lelaki mcm ni . 
aku harap sngt . 
cinta bukan dilihat dari segi rupa dan bentuk badan . 
cinta dilihat dari hati sebagaimana cinta kan dia kerana Allah 


- tak  boleh tahan air mata , menangis jugak -

September 1, 2012

Titanium - David Guetta ft Sia

You shout it loud, but I can't hear a word you sayI'm talking loud, not saying muchI'm criticized, but all your bullets ricochetyou shoot me down, but I get up
I'm bulletproof, nothing to lose
fire away, fire awayricochet, you take your aimfire away, fire awayyou shoot me down, but I won't fallI am titaniumyou shoot me down, but I won't fallI am titanium
Cut me down, but it's you who'll have further to fallGhost town and haunted loveRaise your voice, sticks and stones may break my bonesI'm talking loud, not saying much
I'm bulletproof, nothing to losefire away, fire awayricochet, you take your aimfire away, fire away
you shoot me down, but I won't fallI am titaniumyou shoot me down, but I won't fallI am titanium
I am titanium
I am titanium
Stone hard, machine gunFired at the ones who runStone hard, as bulletproof glass
You shoot me down, but I won't fallI am titaniumYou shoot me down, but I won't fallI am titaniumYou shoot me down, but I won't fallI am titaniumYou shoot me down, but I won't fallI am titanium
I am titanium

Kerana Cinta Aisyah Itu Suci - Bab 9


Siapa Ainul Mardhiah ?

                Putera Mirwan Mizan memasamkan muka di kamarnya. Malas melayan kerenah ayahanda dan bondanya yang memaksa mengadakan majlis makan malam di istana atas sebab perkhawinan dia dan Dayang Dang Wangi. Dia tidak suka membesarkan perkhawinannya dengan semua orang namun sudah menjadi adat istiadat diraja ,dia terpaksa akur dengan adat tersebut.
                Ketika itu, Putera Mirwan Mizan terkenang akan janjinya dahulu kepada Puteri Aisyah. Katanya mahu membawa Puteri Aisyah berjumpa dengan Dayang Dang Wangi namun tak kesampaian. Dia telah hilang pada hari yang sama dia memutuskan ikatan cintanya dengan Puteri Aisyah.
                Namun peribahasa ada mengatakan, terlajak perahu boleh berundur, terlajak kata badan binasa. Dia sebenarnya rasa sungguh bersalah dengan Puteri Aisyah. Berkali-kali difikirkan mengapa Puteri Aisyah hilang begitu saja. Entahkan hidup entahkan mati kerana berita itu sudah tersebar luas dengan mengatakan Puteri Aisyah terjun ke dalam sungai dan tubuhnya tidak ditemui hingga sekarang.
                Kata ayahandanya, yang berlalu biarkan ia berlalu. Mungkin itu ada hikmahnya. Malam itu, ayahandanya juga menjemput Sultan Ahmad Nizauriwan serta Permaisuri Dyana Seri Lyia, ayahanda dan bonda Puteri Aisyah. Sudah berkali-kali dia meminta maaf kepada mereka. Walaupun mereka sudah memaafkannya, dia masih lagi teringat akan Puteri Aisyah.
                Puteri Aisyah terlampau baik. Dialah puteri idaman lelaki sepatutnya. Pertama kali melihat Puteri Aisyah, sememangnya dia jatuh cinta dengan sopan santun dan pandai mengambil hati orang lain, namun apabila khabar angin menceritakan keburukan Puteri Aisyah, membuatkan dia berusaha mencari alasan untuk memutuskan percintaannya dengan Puteri Aisyah,
                Segala – galanya terbongkar jua dikemuncaknya. Rupa-rupanya, penyebar khabar palsu itu datangnya dari Putera Ilyasa sendiri. Putera Ilyasa dengki akan perhatian kedua-dua orang tuanya terhadap Puteri Aisyah membuatkan dia menabur fitnah dan akhirnya dia tertangkap. Sultan terpaksa memenjarakan Putera Ilyasa kerana malu akan perbuatan anakandanya sendiri.

                @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
                Persembahan syair daripada Ainul Mardhiah bakal bermula. Ainul Mardhiah pelik melihat Putera Mirwan Mizan hanya menundukkan wajahnya di hadapan makanan. Dayang Dang Wangi disebelahnya berkali-kali dilihat memujuk Putera Mirwan Mizan.
                “ Dijemput Ainul Mardhiah dari Kampung Sungai Permata untuk mempersembahkan syair cintanya. Dipersilakan,”
                Ainul Mardhiah mengambil tempatnya di atas pentas lantas bemulalah iringan lagu dan syairnya…
                Kelihatan Putera Mirwan Mizan tersentak.
                Sultan Ahmad Nizauriwan tergamam…
                Permaisuri Dyana Seri Lyia terpana…
                “ I..itu.. Puteri Aisyahkah?,” bisik Sultan Ahmad Nizauriwan.
                “ Anakanda Puteri Aisyah,” Permaisuri Dyana Seri Lyia menangis.
                Ibu siapa yang tidak mengenal anaknya. Setahun berlalu, pemergian Puteri Aisyah membuatkan jiwanya tertekan. Anakanda kesayangannya itulah penyeri hidupnya selama ini. Bila bersamanya, Puteri Aisyah sentiasa menceriakan suasana.
                “ Sekian, terima kasih,” akhirnya Ainul Mardhiah mengakhiri syairnya.
                Ainul Mardhiah berjalan perlahan menuju ke tempat duduknya namun tiba-tiba..
                “ Anakanda Puteri Aisyah,” kata Permaisuri Dyana Seri Lyia sambil memeluknya erat.
                Ainul Mardhiah kelihatan terkejut.
                “ Ma..ma..af Permaisuri. Saya bukan Puteri Aisyah. Saya Ainul Mardhiah,” kata Ainul Mardhiah perlahan – lahan.
                “ Kamu memang anakanda kami,”
                “ Mana mungkin. Apa bukti saya ni anak tuanku. Tuanku salah orang ni, Maafkan saya,”
                “ Kamu mempunyai anak mata berwarna merah jambu dan rambut berwarna kuning keemasan bukan? Dalam keturunan Permaisuri Dyana Seri Lyia sahaja yang mempunyai keistimewaan ini,” jelas Sultan.
                “ Benar kata kedua – dua ibu bapa kamu,” tiba-tiba ada seseorang pula mencelah.
                “ Ka..kamu Qairen?,”
                Pemuda itu menganggukkan kepala. Dia menepuk tangan lantas kucing yang bernama Qairen yang berada di dalam pangkuan Ainul Mardhiah terus melompat meninggalkannya dan pergi kearah Qairen.
                “ Maafkan saya kerana tidak memberitahu kamu juga. Ini adalah kucing milik saya dan sayalah yang menyuruh kucing saya ini sentiasa menjaga awak,”
                “ Dan maafkan patik tuanku dan permaisuri kerana tidak memberitahu akan perkara ini. Saya mahu melihat dia hidup berdikari,”
                “ Maaf kamu diterima,” jawab Sultan sambil tersenyum.
                Para hadirin yang melihat kesemua kejadian itu bersorak gembira. Mereka gembira melihat Ainul Mardhiah a.k.a Puteri Aisyah gembira di pangkuan ibubapanya.
                “ Dinda Aisyah,” Puteri Aisyah tersentak mendengar panggilan tersebut lalu menoleh.
                “ Kanda Mizan ?,” Putera Mirwan Mizan mengangguk.
                Pada waktu itu peristiwa silam diulang tayang di kotak fikirannya. Puteri Aisyah berlalu keluar tanpa mempedulikan orang di sekelilingnya. Putera Mirwan Mizan tergamam melihat langkah kaki menyusun laju meninggalkan istana lantas dia mengejarnya.