December 16, 2012

Kerana dia sahabat sejati




" Erm , aku nak cerita kat dia , tapi dia tak memahami . Bila orang serius dia ketawa , "

" Nak cerita kat dia tapi tak sampai hati bila tengok dia sendiri pun asyik menangis je ,"


Sahabat sejati tidak pernah mempersia-siakan persahabatannya
tidak pernah mengeluh tentang perilakunya
tidak pernah menyebarkan tentang aibnya
tidak pernah membiarkan sahabatnya dalam esak tangis kesedihannya
di hadapan kita , suaranya mempunyai daya kekuatan
di hadapan kita , ketabahannya mengatasi segala-galanya
di hadapan kita , air mata diseka sebelum persoalan yang bermain di pemikiran kita
di hadapan kita , senyuman manis yang terukir di bibirnya

pernah dengar lagu ini ?


Kau datang padaku seperti biasa
Ku sambut bahagia dengan tangan terbuka
Kau balas dengan senyum seadanya
Ku tahu ada sesuatu yang berbeza

Kau hanya diam seribu bahasa
Hanya matamu yang cuba berbicara 
Bahawa saat ini hatimu terluka
Kau tahu ku ada di sini untukmu

Mencuba tak berkedip menahan tegar di hujung mata
Hingga kau pun tak kuasa berderailah airmata
Dalam pelukku kau curahkan semua

Menangislah..
Kadang manusia terlalu sombing tuk menangis
Lalu untuk apa airmata telah dicipta
Bukan hanya bahagia yang ada di dunia

Menangislah 
Di bahuku kau berikan ku kepercayaan 
Bahawa laramu adalah haru biruku 
Kerna aku adalah sahabatmu

Menangislah 

Menangislah..

Menangislah di bahuku,ku di sini untukmu..

Menangislah di bahuku,kerna ku sahabatmu..












Menangislah di bahuku - FIRDAUS



> Aku dah tak dapat kira berapa kali aku MENANGIS depan dia . Sebab apa ? Sebab dia memahami aku. Dia tak pernah merungut. Bila dia tahu aku menangis , dia akan gelabah . Dia akan tanya 'what happens?'. Dia boleh tahu aku sedang menangis. Padahal kami berbual melalui HP . Tidak pernah bertentang mata , tidak pernah bersua muka tetapi dia memahami aku. Terlalu memahami. Dia suka gembirakan aku tatkala aku sedih . Aku tengah sedih dia akan menceriakan aku dengan suara manja dia. Comel sangat sampai buat aku gelak . Susah nak cari kawan macam dia. Sanggup tadah telinga dengar luahan perasaan kita. Sanggup buang air liur membebel bebel kat kita. Aku ingat kot semua tu. Tadi aku menangis lagi kat dia. Small matter punya masalah pun aku menangis . Ergh ! Aku benci tangki air aku selalu bocor. Macam takde kerja lain nak buat ke haaa ?

Alisya Yasmin Binti Haji Halim

I ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥ you so much :3
Forever and ever
               

December 10, 2012

Menangis hanya keranamu .



DEAR VIEW ,
sila jangan baca jikalau anda tidak menyukainya .
=D




Saja nak bercerita kat sini . 
eh , suka hati aku lah nak cerita kan . blog aku -.-
hurm . bermulanya kisah di sebalik kesedihan aku ni . aah . memang aku sedih pun sekarang ni sebab semalam dan sekarang aku rasa perit tu memang tak dapat nak hilang . Disebabkan pasal semalam , aku punya keperitan rasa macam dah meluap luap . ergh !

Kisahnya bermula begini .

Woah , cantik dah pakai baju warna 'purple' dan tudung pun hampir sama . Ah ! So cute and adorable like twin . Tapi bezanya saiz je lah . Aku ni comel dan dia pulak cantik . Semalam hari pendaftaran dia masuk politeknik POLIMAS . Mak aku tolong bawak dia pergi daftar sebab mak ayah dia lambat sikit keluar rumah . Pendaftaran tu dalam pukul 9 lah . Kami sampai dengan selamatnya . Selepas daftar , dia dibenarkan pergi tengok bilik . Memang waktu tu tak bawak barang apa - apa sebab semuanya dalam kereta mak ayah dia . Lepas tu , pergilah semangat mencari bilik dia . Bilik dia kat bawah je . Masa sampai tu roomate dia dah sampai . Untunglah ada roomate dah . Lepak lepak kejap sembang dengan mak kepada roomate tu . Lepas tu mak suruh pergi koperasi pergi ambil barang koperasi yang telah dibayar . Sampai kat koperasi , pekerja tu kata barang barang ambil malam . Lepas tu tiba-tiba dia kata nak pergi balik tempat pendaftaran tu . Aku tanya kenapa ? Dia kata dia tak daftar lagi . Yang tadi tu daftar asrama je . Aku macam marah la kat dia . Uih , jauh kot asrama dengan tempat daftar tu . Tapi disebabkan aku ni sabar , aku pun pergi lah . Lepas tu tiba-tiba dia gatal mulut nak tanya akak senior pulak pasal pendaftaran tu masa pertengahan jalan. Akak tu kata dah selesai lah pendaftaran tu . cuma duduk kat bilik dan kemas sahajalah . Hati aku panas . Penat -penat aku teman dia nak pergi daftar balik , rupanya tak payah . Aku mengamuk jugalah waktu tu . Dia boleh pulak buat muka sengih . Eii geram nya aku . Lepas tu mak aku ajak pergi makan kat kafe . Masa makan tu ayah dia call dah sampai . Dia suruh ayah dia masuk kat kawasan asrama , tapi ayah dia kata tak boleh . nak kena ada sticker bla bla bla . Sticker ape kebendanya ! Budak baru mana ada sticker . Aku cakap lah mungkin kertas PARKING ASRAMA tadi tu , tapi kertas tu kat kereta . Jauh kot mak aku letak kereta . Perghh ! mak aku dengan selamba nya suruh aku pergi kat kereta ambik kertas tu . Aku mengamuk lagi ! Tak kan nak kena patah balik kesana . yang dia tu sengih-sengih lagi . Di pertengahan jalan , dia jumpa pulak ayah dia , waktu tu jugak ayah dia tiba-tiba tanya senior tu kena ada sticker ke kalau nak masuk asrama , senior tu cakap tak payah . Hari ni terbuka. Waktu tu hati aku dah menggelegak . Sakitnya hati bukan kepalang . Ayah dia suruh aku tunggu kat situ . Memang tak la ! Aku blah dari situ patah balik ke kafe asrama . Masa sampai kat kafe asrama , mak aku kata baru nak pergi kereta . Haaa ? Apa ni ? Takkan nak ulang balik ke kereta ! Ni dah melampau . Dibilang bilang dah 4 kali aku ulang alik tempat yang sama . Kau ingat aku patung ke atau robot ke ? Aku dah serik dah waktu tu , aku nak balik , balik dan balik ! . Pertengahan jalan tu tiba-tiba nampak kereta ayah dia menuju ke asrama , ayah dia hon . Aku pandang sekilas dan aku terus blah . Rasa macam nak menangis waktu tu . Kau tau , hati aku sakit masa tu . Kalau tak , aku tolong kau kemas bilik kau . Tapi , hati aku dah sakit , aku fikir nak balik je . Dalam kereta aku tunggu kau mesej aku mintak maaf . Tapi tak de pun . Tiba-tiba kau call aku , kau kata " Weh , kau kat mana ? ," Aku cakap " Aku dah balik ," kau tak dengar kau cakap nanti aku call kau balik , tapi kau tipu . Kau tak call aku dari semalam kau cakap kau nak call aku balik . Aku dah fikir , mungkin kau busy . Tapi tak kan lah nak call kejap pun tak boleh . Kau dah janji nak call aku . Apa ni ? Kau buat apa kat aku ni . Waktu tu aku teringat hari - hari yang berlalu dengan kau .

> Aku datang rumah kau hari jumaat , kau happy dan aku pun sama . Gelak sama - sama . Tapi tu tak lama pun , kau mula pegang HP . Kau mesej dengan kakak angkat , abang angkat , adik angkat kau dan seangkatan dengannya . Aku terasa . Tapi aku tak nak salahkan kau juga . Aku jadi sedih . Tak da siapa nak cakap dengan aku . Kau bila mesej , kau tak ingat apa aku cakap , kau tak fokus apa aku cakap . Kau boleh suruh diam bila aku cakap masa kau tengah mesej . Apa ni ? Aku tak pernah buat kau macam tu . Aku sms pun boleh dengar kau cakap tau . Aku diam . Aku tak ada kawan nak sembang , aku godek godek  HP aku cari kawan yang boleh mesej. Tiba -tiba Alie call , aku happy . Ada jugak kawan nak sembang dengan aku . Aku sembang dengan Alie , lepas tu aku tengok kau membebel bebel sebelah aku cakap kata nak sembang sama sama , aku buat tak tau . Kau buat aku boleh pulak . 30 minit je sembang lepas tu tak dah . Waktu tu kau tengah mesej lagi . Aku malas nak cakap . Aku tido awal , kalau tido lambat tapi takde sapa nak sembang pun tak guna.

> Kawan yang baru kau kenal , call kau . Woah , happy sungguh kau sembang dengan dia . Dah macam aku . Call tiap hari . Kawan baru dia  pun call dia tiap hari . Ini dah melebih , tak pernah orang buat macam tu kat aku . Aku je selalu call orang . Siapa nak sembang dengan aku . Kalau call pun benda penting je , Kalau tak , jangan harap . Kau dah sama macam kawan-kawan aku . Ignore aku semacam . Aku dengar kau cakap kat kawan kau , aku nak kau call aku tiap hari . tanpa miss , kalau tak aku bunuh kau . Aku dengar je . Aku terasa . Aku tengok sejak kau main chat hp tu kau dah mula tak nak sembang dengan aku . Kau dah ada banyak kawan . Hurm . Aku terpaksa cari Alie . Kalau tidak , aku nak rasakan kebahagiaan aku dengan kau macam dulu -dulu , bukan selalu datang rumah kau kan ? Aku cari Alie . Aku call Alie . Waktu tu aku tengah sedih tapi aku pendam . Aku sembang -sembang dengan Alie bagi tutup segala kesedihan itu . Kau tak tau kan ? Memang ! 

> Bila aku nak mintak tolong dia , dia mesti nak mintak upah . Masa dia mintak tolong aku , aku tak mintak apa -apa pun . masa tolong check kan kemasukan poli , masa buat PTPTN . Masa tolong isi borang matriks dulu . Ntah , banyak dah aku tak pernah fikir untuk mintak upah. Bila aku nak mintak tolong kau , kau mintak upah . Dia ingat aku kaya sangat nak bagi macam-macam kat dia . Banyak aku bagi kat dia . Haritu aku bagi keychain nama , IC holder , HP case , Brooch , HP Galaxy Y . Kau tengok ? Betapa sayangnya aku kat kau . Tu aku bagi percuma je kat kau . 

> Kau faham tak ? Aku sure kau tak kan baca pun benda benda ni . Sebab kau tak kan tahu kewujudan benda ni . Biarlah rahsia . biarlah aku menahan rasa perit di dada. Kau mesti tak rasa apa yang aku rasa , kau tak tahu pun aku tengah terasa kan ? Hah ! Memang tak pun . Aku sure sangat lah . Last , aku tulis post ni aku MENANGIS , aku tak da tempat mengadu lagii . aku kehilangannya . Kawan -kawan kalau tengok aku pun macam ignore . Pandang aku macam aku ni makhluk asing . Aku nak tunggu kau MINTAK MAAF kat aku , itupun susah ke ? Kenapa susah sangat . Kenapa setiap kali aku je yang kena minta maaf . Tak adilnya hidup macam tu . 

Last , aku harap kau bahagia lah dengan kawan baru kau tu . Dia kan sekepala dengan kau . Jadilah macam Alie . Yang masih setia dengan rakan-rakannya . 


credit to someone yang buat aku MENANGIS . T.T
kau bukan sesiapa di hatiku . 
kau sepupu yang paling aku sayang ,
jangan tergamak buat aku menangis keranamu .. 



December 2, 2012

Luahan Hati Seorang Sahabat Yang Dilukai




1.      Bilaku bukakan mata
Hatiku tak ceria
Pabila memikir dia
Teman bermanja
Berkongsi semua
Kisah suka duka
Yang dilalui bersama

2.      Tiada lagi warna warni
Pelangi dan mentari pagi
Yang menyinari hari
Ku terasa sepi
Sungguh ku menyendiri
Di temani hati kecilku ini
Tanpa teman disisi

3.      Sesungguhnya ku terasa bahagia
Kerna kau ada di depan mata
Tapi kini sudah berbeda
Sungguh aku terhina
Melihat engkau ketawa

4.      Benar kata orang
Jangan terlalu sayang
Takut dirimu hilang
Dicuri rasa sayang
Meranalah sekarang

5.      Jika benar engkau masih sahabat aku lagi
Engkau tidak biarkan aku sendiri
Dalam ciptaan realiti
Engkau pasti kembali
Tapi kau tetap biarkan aku terhenti di sini

6.      Oh, tidak …
Tidak mudah untuk aku kembali …
Setelah apa yang dilalui ,
Aku akan berhati – hati

7.      Takut nanti hati dilukai
Tak ku biarkan pisang berbuah lagi …
Jangan kau cipta kisah dongeng fantasi buatku lagi …
Kerna hati ini telah kau sakiti …

8.      Biarkan itu kata orang
Tapi hati tidak merelakan
Kerna hati masih sayang
Itu kawan itulah juga lawan

9.      Aku rindu kenangan lalu
yang terindah tercipta untukku bersamamu
kerna itu aku amat merinduimu

10.  Wahai sahabat yang ku rindu
Tidak terdetikkah di hatimu untuk kembalikan kenangan lalu
Persahabatan yang pernah terbina di antara kau dan aku suatu masa dahulu
Merupakan kenangan terindah buat kau dan aku

11.  Hanya kerna satu kesilapan
Akibat dari kealpaan
Hancur musnah sebuah ikatan
Persahabatan yang diharapkan berkekalan

12.  Air mata ak,u dianggap lucu bagimu
Kata-kataku menjadi hiburan buatmu
Hilai tawaku menjadi bahan ejekanmu
Segala tingkah laku menjengkelkan dirimu
Aku yakin itu
Kerana aku tahu kau membenciku
Aku pun jua begitu berganda benciku padamu
Tapi makin dibenci makin disayangi
Yang jauh dekat di hati
Yang dekat itu amat dirindui

13.  Cukup sampai di sini aku mencoretkan rasa di hati
Maafkan ku teman tak mudah untuk aku memaafi kezaliman mu ini
Hati dan jiwa ku lebih keras dari batu kelikir di bumi

14.  Kerna segala kasih sayang , kesetiaan , kejujuran , keikhlasan
dan yang maha penting ialah kepercayaanku terhadapmu telah kau ragut dari hatiku ini
sukar bagiku melupakan semua ini kerna berparut sudah di hati


credit to : Azreen Atiqah Azlan