February 27, 2014

I'm QUIT


Aku terdiam dengan balasan yang diterima olehnya . Aku cuma bergurau , bukan ingin menimbulkan pergaduhan . Apakah tidak boleh ? Mengapa ini terjadi ? Mesej terakhirnya membuatkan aku terpaku dan sebak. Apa dia ingat dia sahaja yang punya masalah ? Apa dia ingat dia seorang sahaja yang banyak masalah ? Aku tahu kau terlalu hebat di kalangan kelas kita . Aku tahu kau terlalu bangga dengan dirimu kerana semua pensyarah amat menyukai dirimu . Hebatnya dirimu sehingga kau terlalu bongkak dalam hidup. Kau menghina rakan-rakan kau seperti mereka seekor binatang yang tidak punya akal . Kau memaki mereka walaupun kawanmu itu tegur secara baik. Apa yang kau mahukan sebenarnya ? Apa kau tidak suka kehidupan ini ? Aku betul betul kagum dengan kau tatkala mata aku pertama kali memandang kau ketika kita sama-sama belajar di kelas yang sama tika sem 1. Sungguh cepat masa dan sungguh pantas kau berubah ke arah yang lebih teruk .

Kau sentiasa tidak puas hati dengan teguran kawan kawan . Kau masih mencari masalah dengan mereka sehingga mereka akhirnya give up dan nah ! Kau menang dalam kekalahan ! Kau menang kerana tiada siapa mahu mengatakan kepadamu lagi tetapi kau kalah dalam pertempuran syaitan . Ikut nafsu ikut hati . Jika suatu hati nanti kau baca ini pun kau pasti akan menampal artikel ini di facebook kau dan kau sepuas-puasnya menghina aku kann ? 

Aku ? Ya , selama mana aku bersabar akhirnya aku tewas jua . Orang seperti kau memang tidak boleh dikategorikan manusia yang berperikemanusiaan. Mengapa aku menulis di sini ? Kerana aku tak mahu kawan kawan aku tahu bahawa aku kalah dalam perdebatan ini . Ya , aku lemah dalam persaingan ! Aku lemah kerana aku sudah penat untuk menjadi kuat . Benar , aku akhirnya mengalirkan air mata yang sia-sia. Hidup dalam penuh kepuraan . Hati aku semakin sakit melihat rakan rakan ku kau permainkan . 

Ya , ketika aku sedang menaip di sini , tangan aku kerap kali bergetar dan air mata aku tidak henti mengalir. Aku terlampau sakit . Sakit yang amat . Kalau boleh diberi peluang untuk memulangkan kembali HATI ini kepada ALLAH , aku sanggup kerana hati aku sudah penat menerima keperitan . Hati aku sudah lemah . Aku gagal untuk mengubah . I'm QUIT untuk mendekati dirimu yang terlalu ampuh dengan keegoan . 

February 21, 2014

Bila kesakitan tersimpan di hati



Assalamualaikum . Terima kasih kerana masih mengunjungi blog yang kurang memuaskan ini . Hohoho
Tajuk dah bunyi macam sedih , tapi boleh pulak ketawa kan? Haaa , ini yang kebanyakan orang tak tahu. Manusia di dunia ni punya banyak perwatakan yang berbeza-beza . Tahu tak kenapa ? Kerana Allah itukan maha adil . Kalau Allah buat satu perasaan je , contoh nya semua jenis bersabar . Nanti , segala kerja pun akan jadi sabar lah sabarlah . Dan akhirnya tak siap jugaa kann . Ini aku nak cerita seorang manusia yang punya hati yang rapuh .

Hatinya
Penuh pengharapan
Melihat rakan-rakan gembira
Walaupun dia tahu
Melihat orang lain gembira bakal membawa hatinya penuh kesakitan

Hatinya
Penuh kesabaran
rakan - rakan sering memperkatakan tentangnya
Namun dia masih bersabar
kerana apa ?
Kerana dia tak mahu mereka berkecil hati
Namun menjaga hati orang lain bakal membawa hatinya penuh penderitaan

Hatinya
Penuh kesetiaan
rakan-rakannya lama/baru sudah mula meninggalkannya
namun , dia masih cuba mencari masa bersama rakan-rakannya
walau rakan-rakannya sudah tidak ingat akannya
dia tahu itu
namun dia masih lagi setia menunggu
Namun melupakan memori indah bersama rakan bakal membawa hatinya penuh kekosongan

Kamu ingat dia gembira
Kamu ingat dia tidak terasa hati
Kamu ingat dia setia menunggu mu disisi
Kamu ingat dia rindukan kamu
Kamu ingat dia boneka

Sedangkan , tahukah kamu tindak tanduk kamu itu membuatkan dia terasa hati .
Membuatkan dia menyimpan kesakitan itu di dalam hati
Sedangkan kamu seringkali mempergunakannya untuk menyedapkan hati kamu
Kamu tahu tidak , bahawa dia juga punya hati yang rapuh .
Kamu tahu yang dia juga ada hati dan perasaan
Kamu lukakan segala hati dan perasaanya untuk kepentingan diri
Jangan kamu tidak percaya bila suatu hari nanti dia sudah tidak punya hati dan perasaan .
kerana hatinya sudah hitam dengan memori kesakitan